12 April 2012

Perihal nasihat dan menyampaikan

Assalamualaikum.

Hari ni, tiba2 rasa nak bercakap tentang nasihat dan penyampaian nasihat. Sekarang ni, macam2 cara boleh digunakan untuk menyampaikan sesuatu. Secara langsung, atau tidak langsung, kedua2 nya tetap sebagai satu cara penyampaian. Benar, niat untuk menyampaikan sesuatu itu adalah sesuatu yang baik. Yang dituntut oleh Islam.

Rasulullah S.A.W bersabda ; "sampaikanlah dariku walaupun hanya satu ayat" (HR Bukhari).

Dan, dalam surah Al-'Araf, ayat 62 juga turut menceritakan perihal nasihat,
"Aku sampaikan kepadamu amanat-amanat Tuhanku dan aku memberi nasihat kepadamu, dan aku mengetahui daripada Allah apa yang kamu tidak ketahui" Nabi Nuh A.S berkata kepada kaumnya.

Kebetulan pula, baru baca majalah solusi, tentang nasihat. Dan kebetulan pula tadi, ada hamba Allah yang share sesuatu di facebook. Niatnya memang lah untuk memberi peringatan, tetapi, kenapa perlu guna foto seseorang? Tak salah untuk tegur cara pemakaian, tapi, rasanya tak perlu lah gunakan foto orang. Maaflah kalau ada yang terasa, sekadar berkongsi pendapat. Kesian dengan mereka yang jadi mangsa. Kita nak orang lain jaga aurat, tapi secara tak langsung kita sendiri yang menyebarkan aib orang yang tidak menutup auratnya.

Tertarik dengan satu frasa dalam ruangan majalah tu. Ruangan yang bertajuk "Agama itu nasihat" ditulis oleh Hj Zainuddin Ali. Beliau menulis,

"Nasihati dan bimbinglah mereka dengan ajaran Islam. tutuplah aib dan cintai mereka sebagaimana kita mencintai diri sendiri. Apabila melihat mereka melakukan keburukan, bencilah perkara buruk itu, bukan dirinya. Kemudian doakan kebaikan di dunia dan akhirat buat mereka"

Setuju tak dengan kata kata tu? Secara peribadinya, ya. saya setuju. Kita semua manusia, sama di sisi Allah. Masih seorang hambaNya yang hina. Biarpun kita menasihati, dan menyampaikan sesuatu kebaikan, tak bermakna kita bebas dari keburukan. Allah tidak menciptakan kita maksum. Terlepas kah kita dari sesuatu keburukan hanya dengan menyebarkan sesuatu kebaikan? Sama2 fikir. Saya juga perlu berfikir. Dan perlu untuk renung kembali semuanya.
"Matlamat tidak menghalalkan cara". Ramai orang tahu pasal ni. Kita ingin menegur, menyampaikan sesuatu yang baik, tapi, caranya, mendedahkan aib orang lain. tepuk dada, tanya hati. Jika kita berada di tempat orang itu, apa kita rasa?

Syukur, kepada sahabat2 yang dipermudahkan hati untuk berjalan di jalanNya. Dan tidak melakukan sesuatu perkara buruk itu. Kepada yang menutup auratnya, Alhamdulillah. Tapi, kita jangan lupa. kadang2 kita tak sedar. Kita sedang mendedahkan aib orang. Cukuplah apa yang orang sudah tahu dan lihat. Makin orang tengok foto tak menutup aurat tu, makin bertambah dosa mereka. Sayangilah mereka, dan berdoalah untuk mereka. Harap2 lepas ni, kita sama2 lebih hati2 bila ingin menyampaikan sesuatu. InsyaAllah. :)



Ok lah. Cukup sampai disini. Sekadar berkongsi pendapat. Maaf sangat2 kalau ada yang terasa. Bukan untuk menunding jari ke arah siapa siapa. Sekadar bersuara, dan mengingatkan sesama kita, juga untuk diri sendiri.




:)






Semoga Allah permudahkan segala urusan, dan terus istiqamah dalam melakukan sesuatu kebaikan. InsyaAllah.

1 comment:

isna masruroh said...

Terimakasih atas peringatannya:-), semoga bermanfa'at untuk ku dan untuk org2 yg mau membaca nya,,,,,,,,,,