10 May 2012

Suatu Permulaan


Assalamualaikum w.b.t kepada sesiapa yang singgah dan membaca. Lama rasanya tak update apa2 di sini. Kekangan masa. Banyak perkara perlu di selesaikan. Tapi, hari ni rasa macam ingin berkongsi sesuatu. Secara umum. Dan secara amnya. Baiklah, bagaimana harus memulakan ya?
"Senyum". :)

Bercakap tentang "Suatu Permulaan". Ya. benar. Ini yang sedang ditanamkan dalam diri. dan saya percaya, setiap orang pasti akan memulakan sesuatu. Jika kita tidak mulakan, bagaimana perjalanan itu dapat diteruskan? Biarlah, walau apa sekali pun kita mulakan, sesuatu itu perlu untuk berada di jalan yang di redhaiNya. InsyaAllah.

Tapi disini, perspektif tajuk ini difokuskan tentang diri sendiri. Dan mungkin juga boleh kita kongsi bersama. Saya bukanlah seorang yang banyak ilmunya. malah, saya juga sedang mencuba sedaya upaya untuk mencari dan terus mencari ilmu itu. Semoga ilmu itu akan dimanfaatkan dan diamalkan. InsyaAllah. Tapi, kita fikirkan. Pengalaman juga merupakan satu pengajaran yang amat penting dan bermakna. Jika kita ambil remeh sesuatu itu, maka berlalu dengan sia sia lah pengajaran itu. Dan ternyata, kita dalam kerugian. Tak banyak untuk saya cakapkan, cukuplah setakat apa yang pernah saya lalui. Pernah saya sia sia kan peluang dan pengajaran itu, pernah saya berpatah balik bila kaki ingin melangkah ke depan, pernah saya jatuh dan tewas dengan hasutan syaitan dan dunia. Pernah saya rasai semua itu. Bayangkan, jika saya tidak berada di sini pada hari ini, apakah nasib saya di alam kubur?

Ya Allah, Syukur Alhamdulillah. Kerana hingga saat ini saya masih berada di sini. Syukur, Ya Allah. Kerana suatu kehidupan yang baru muncul dalam diri dan seluruh kehidupan. Bukanlah ingin menjaja apa2, tetapi, sesuatu kebaikan itu perlu kita kongsikan bersama. Sekadar ingin berkongsi keindahan kebahagiaan itu. Betapa indahnya hati dan perasaan kerana cintakanNya.
Betapa sesuatu kehidupan ini tidak pernah saya lalui, dan syukur Ya Allah, kerana peluang untuk bernyawa masih ada hingga kini.

Saya sedar. Bagaimana kehidupan saya berlaku. Segala rentetan perjalanan itu masih segar dalam fikiran. Dan, saya akur. Diri ini bukanlah suci dari dosa. Terlalu banyaknya tompokan dosa itu, hanya Allah saja yang tahu. Dan hati ini terus berharap agar, masih ada keampunan dan peluang, untuk diri terus berjalan keranaNya. Apa yang ingin saya kongsikan disini, jauh di sudut hati saya, saya terlalu ingin untuk melihat kita semua sama sama berjalan menuju ke jalanNya. Jika kita pernah tersalah jalan, jika kini kita berada di jalan yang tidak sepatutnya, masih belum terlambat untuk kita kembali. Kembali ke jalan Allah, sebelum kita kembali kepadaNya. Allah Maha Menerima taubat hambaNya.. percayalah, kebahagiaan yang sebenarnya adalah apabila kita tenang mengingatiNya, dan mencintaiNya..

Tidak ada istilah terlambat selagi kita masih bernyawa. Kerana mati itu hadirnya pada bila-bila. Mungkin hari ini, mungkin esok, mungkin sesaat lagi. Hanya Allah yang tahu, bila kematian itu terjadi. Dan bila nyawa tidak lagi berada dalam diri kita, kita tidak akan mampu untuk bangun dan merayu lagi.. mahu atau tidak, alam yang seterusnya sedang menunggu kita. Bersediakah kita untuk itu? Apakah yang kita bawa untuk itu? Kemanakah arah kita selepas itu? Inginkah kita berada dalam seksaan selamanya? Kerana alam akhirat itu adalah sesuatu yang kekal.

Saya bertanya kepada diri. Kita bertanya kepada diri. Terlalu banyak dosa sebati dengan diri. Apakah dosa itu yang akan kita bawa nanti? Sahabat yang dirahmati Allah, bukanlah bermakna saya tidak melakukan dosa. Saya percaya, ramai yang tahu siapa saya. Bagaimana kehidupan saya. Tapi, jauh disudut saya, saya tidak mahu perkara yang sama berlaku dalam hidup orang lain. Kematian akan datang menjemput kita bila masanya tiba. dan kita tidak akan tahu bila masanya. Yang kita tahu, ianya PASTI. dan kehidupan di sana nanti adalah KEKAL.

Jika hati kita terdetik sesuatu, jika Allah detikkan dan letakkan sesuatu di hati kita, genggamlah erat2 sesuatu itu. Jangan lepaskan. Mungkin, jika kita lepaskan, ianya tidak akan datang lagi. Mungkin kematian akan menjemput kita dahulu. Hanya Allah yang tahu. Ya, benar. Untuk menggenggam sesuatu itu adalah sukar. Kerana syaitan sentiasa berusaha untuk menjauhkan kita dari Allah, dan syaitan akan terus berusaha untuk membuatkan kita leka dengan dunia.
"Mujahadah itu sukar. Kerana syurga itu indah". Biarlah kita dipandang pelik, biarlah kita diperkatakan, biarlah dunia bising, tetapi kita perlu kuat kerana kehidupan yang kekal nanti, adalah bahagia untuk kita.

Sahabat yang dikasihi Allah,
Suatu perjalanan tidak akan bermula jika kita tidak memulakan langkah. Mulakan langkah dengan sujud padaNya. Tadahkan tangan untuk berdoa kepadaNya.. Agar kita diberi kekuatan untuk melangkah keranaNya. Agar kita diberi kekuatan untuk tidak kalah dengan dunia, agar hati kita sentiasa berpaut padaNya. Kita hanyalah manusia biasa. mampukah kita hidup tanpaNya? Sudah tentu tidak. Apatah lagi untuk kita hidup di jalanNya, mampukah kita lakukan tanpa meminta pertolongan dariNya? Selagi kita bernyawa, kita perlu cuba sedaya upaya. Untuk teruskan perjalanan di jalanNya. Renung kembali, kenapa kita diciptakan, dan kemanakah kita selepas ini. InsyaAllah, akan timbul sedikit perasaan di hati bila kita renungkan semua itu.

Inna solati, wanusuki, wamahyaya, wamamati, Lillahirabbil'alamin..
Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku, hanya untuk Allah, Tuhan yang mentadbir sekalian alam.


InsyaAllah, dengan izinNya, sesuatu kebaikan itu akan dipermudahkan untuk kita. Yakin dengan Allah, Yakin dengan diri. Masih ada masa untuk kita mulakan satu permulaan itu. Dan sama2 kita doakan agar kita terus istiqamah dalam melakukan sesuatu di jalanNya..

Doakan saya juga, saya juga perlu untuk terus mengingatkan diri sendiri. Dan semoga Allah membantu kita semua, Amin, Ya Rabbal 'Alamin.~





Maaf jika ada yang tidak senang, perkongsian ini sekadar untuk bersama sama mengingatkan diri sendiri.



May Allah Bless us, Friends.


2 comments:

::dEyb:: said...

sama2 lah kite ;)
Insyaallah bahagia menanti

Syabab Muhsin said...

Assalamualaikum, rasa terisi dgn rencana saudari, ahsanti