22 May 2012

Simpan dan jaga hati ini sebaik mungkin. :)

Assalamualaikum wbt..

How are you guys? Hehehe, Semoga sahabat sekalian berada dalam keadaan yang sihat hati, sihat diri, sihat minda. InsyaAllah. :) Macam dah lama pula tak update blog.
(Ada ke yang tunggu update from me?) Huu,, tak kisah pun bilangan pembaca dan penyinggah. Siapa yang menyinggah dan membaca, Alhamdulillah. :)

Baiklah. Kali ni, sesi meluah perasaan. Kenapa? Sebab mahu bercerita "soal hati". Tapi bukan yang afdlin shauki and erra tu ye. Itu soal hati dah bertahun lama dah tu. huhu~ Okay. Hati.
Apakah itu hati? Dari perspective science, hati adalah salah satu organ dalaman. Mengikut kamus wikipedia, hati mempunyai pelbagai fungsi termasuk menyimpan glikogen, mensintesis protein plasma, dan menyahtoksik dadah. Ia menghasilkan hempedu yang penting bagi proses penghadaman. Haa.. itu from science's perspective lah kan. Bukanlah itu yang ingin dibicarakan. Kerana, saya pun tidaklah belajar dalam bidang itu. Nak ikut bidang saya, sakit hati dengan akaun ada lah. hu hu hu.. (Tak elok sakit hati ok. Syhh. Jauhkan perasaan sakit hati). InsyaAllah.. :)


Jadi, kalau bukan hati yang berada dalam tubuh badan kita yang menjadi topik untuk dibicarakan, hati mana lagi ya? Bukan hati lembu, bukan hati ayam. Tapi, hati kita. Ya. Hati itu organ dalaman badan kita. Dan juga "kuasa dalaman" diri kita juga. Kenapa saya cakap ia "kuasa dalaman"? Sebab; macam2 boleh berlaku hanya kerana "Hati". Kenapa saya cakap macam tu? Kalian tengok saja keadaan sekeliling. Apa yang berlaku bila berkaitan soal hati.

Kita lihat pada hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, Rasulullah S.A.W bersabda;

"Dalam tubuh manusia terdapat segumpal darah, jika baik gumpalan darah itu maka baiklah seluruh tubuhnya, jika buruk gumpalan darah itu maka buruklah kesemuanya, ketahuilah bahawa gumpalan darah itu ialah hati"

Sahabat semua, begitu hebat penangan hati ini, kan?

Kerana sakit hati, kita berbalah. Bergaduh. Bermusuh. Malah, ada yang sampai sanggup membunuh. Kerana terlalu mengikutkan hati, segalanya binasa. Punah iman. Punah akal fikiran. Kita bertindak di luar kawalan bila terlalu ikutkan hati. Bila hati kita menginginkan Cinta, bila hati kita inginkan dia, macam-macam lah kita lakukan. Sanggup meletak kan malu di luar kotak kehidupan kita. Dan akhirnya, tewas dengan tipu daya Syaitan nirrajim. Bila hati kita inginkan duit, macam-macam cara pula kita gunakan. Sehingga sanggup ambil dari punca yang tidak sepatutnya. Dan bila hati kita mula menyimpan rasa benci, juga macam-macam kita lakukan. Sehingga sanggup bertikam sesama sendiri. Nauzubillahminzalik.. Semoga kita dijauhkan dari kelompok hati yang sedemikian..

Sebentar. Ingin saya katakan pada kalian, tiada manusia yang sempurna. dan tiada manusia yang betul2 suci hatinya. Sedar tidak sedar, hati kita tentu ada terpalit sesuatu. Kan? Saya juga. Saya juga begitu. Jika kotornya hati ini boleh dizahirkan, saya percaya, manusia sekeliling akan lari bila dekat dengan diri ini. :(

Sahabat sekalian, yang amat saya kasihi kerana Allah, kita manusia yang sama di sisiNya. Kita punya hati. Hati itu satu dalam diri masing2. Dan kita lah dipertanggungjawabkan untuk menguruskan hati kita. Bagaimana kita menguruskan hati kita? Sejauh mana hati ini gunakan untuk hidup dijalanNya, dan sejauh mana hati ini telah kita gunakan untuk melayani nafsu yang sering di goda oleh syaitan dan iblis? Ya Allahu Ya Rabbi.. Hanya-Mu yang tahu segalanya tentang hati ini. Betapa hinanya hati ini di sisiMu Ya Allah..

Sahabat sekalian, kita semua ketahui, dari hati, maka datanglah cinta. Bila kita terpandang seseorang itu, maka hati kita akan berasa lain dari yang lain. Dari situ lah kita tahu bahawa hati kita cintakan seseorang. Saya percaya, ramai di antara kita yang pernah mengalami perasaan sedemikian. Jujur saya katakan, saya juga. Tidak terkecuali. Malah, amat menyedihkan, kerana saya biarkan saja hati itu terus di bawa "cinta". Terus dan terus gelap dan kotor. Tanpa ada sebarang penjagaan. Zahirnya, saya gembira. Gembira kerana saya punya "cinta hati". Bangga kerana kononnya kami saling mencintai. Itulah hakikat perasaan. Tetapi, Allah Maha Besar. Kuasa Allah sungguh hebat. Cinta itu bukanlah Cinta hati yang sebenar-benarnya. Gembira secara zahirnya, tapi tidak pernah tenang dan tenteram secara batinnya. Sungguh. Ikhlas saya katakan, ikhlas saya kongsikan.

Cinta dan hati itu adalah fitrah. Itu adalah sesuatu yang memang ada dalam diri dan kehidupan kita. Tidak dapat kita nafikan, kerana itu adalah dari Allah. Tidak sama sekali saya mengajak kalian untuk membuang fitrah itu. Tidak. Saya bercakap soal hati kali ini, kerana saya ingin untuk kita sama-sama menyimpan hati ini, dan menjaganya sebaik mungkin. Saya tidak mahu kalian mencemarkan hati sepertimana saya telah cemarkan. Saya tidak mahu kalian merasa ketidak tenteraman itu sepertimana yang telah saya rasakan. Kerana kita tidak tahu, bila nyawa kita akan di ambil olehNya. dan kita tidak akan tahu apa yang akan berlaku. Mungkin hari ini kita kata, "esok lah aku jaga hati ni". Tapi, mungkin 10 minit lagi nyawa kita diambil. Kita tak tahu. kan? Mahukah kita pergi menghadapNya dalam keadaan hati kita yang tiada untukNya?

Sahabat sekalian, saudari sekalian, dan juga saudara sekalian... Mari kita renungkan firman Allah SWT dalam surah Al Baqarah yang bermaksud:

"Boleh jd kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jd (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, krn sesungguhnya, Allah Maha Mengetahui, sdg kamu tidak mengetahui"
(Al Baqarah: 216)

Membenci dan menyukai sesuatu, itu perasaan yang hadir dari hati. Dan kerana hati, kita mungkin tidak mampu menentukan apa yang baik dan buruk untuk kita. Tapi percayalah, Allah Ya Qadir adalah sebaik2 Penentu. Simpanlah, dan jagalah hati kita hanya untukNya. Serahkanlah hati kita hanya padaNya. Tanam dan semailah cinta dalam hati kita untukNya..
Sungguh, cinta Allah itu indah. Terlalu indah dan tersangat indah, lebih dari segalanya. Terlalu agung cinta itu, dan tidak terbanding dengan cinta untuk manusia yang bernama kekasih.

Sahabat sekalian, kenapa saya luahkan bicara berkaitan hati? Sekali lagi saya katakan, hati adalah organ tubuh dan iman yang paling penting. Iman yang bertambah, datangnya dari hati yang tetap mencintaiNya. Datang dari hati yang diserahkan sepenuhnya padaNya. Sedih saya melihat sahabat2 sekalian yang merana terseksa kerana menunggu cinta yang tidak sampai. Kerana mengejar bahagia cinta dari seseorang. Mengapa perlu kita kejar bahagia yang kita tidak nampak itu sedangkan Allah sentiasa menunggu kita. Allah sentiasa menunggu untuk kita curahkan cinta padaNya, Dia sentiasa ada untuk kita bahagia. Tapi kita? terus pergi berlari meninggalkanNya kerana mengejar cinta dia, mahupun membawa diri kerana terluka dek kerana cinta dia. Saya juga pernah rasakan semua itu. dan lalui semua itu. Hati saya juga pernah kononnya terluka. Tapi besar manalah sangat luka dan kecewa itu jika kita bandingkan dengan kejamnya diri kita yang tidak sedikit pun cuba untuk mencintai Allah. Kita marah bila dia curang pada kita, tapi pernahkah kita fikirkan, pernahkah kita membalas Cinta Allah?

Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim..

Malu diri ini bila mengagungkan hati untuk yang lain sehingga lupa untuk membaja cinta untukMu.. Sekali lagi sahabat yang sangat saya kasihi kerana Allah,, sama2 kita berdoa... Berdoa agar hati kita ditetapkan hanya untuk Allah. Semoga hati ini akan sentiasa kita basahkan dengan zikrullah dan lafaz cinta untukNya. Semoga hati ini sentiasa kita jaga dan pelihara..

Bantulah kami untuk memelihara hati ini Ya Rabbul Izzati... Kukuhkanlah hati kami untuk terus mencintaiMu hingga akhir nafas kami.. Berilah kami hidayahMu agar kami terus menjaga hati ini untu mencintaiMu...

Ameen.. Ya Rabbal Alameen..






#Penghargaan buat saudara Hilal Asyraf. Kerana beliau juga ada membicarakan soal hati ini. Daripada perkongsian bicara beliau, hati ini terasa ingin berkongsi dengan kalian semua.. Saudariku, saya sayangkan kalian, lillahi ta'ala..


Cukup rasanya bicara saya kali.. Mari kita bersama berdoa dan menjaga hati ini... InsyaAllah...

3 comments:

myra said...

Salam saudari..terima kasih atas peringatan yg amat baik..Alhamdulilah sy sudah mdapat formula sbg ubat kpd hati yg sedang marah sewaktu mnggu rakan yg gemar tidak menepati janji..formulanya, jgn marah.serahkan rasa itu pd Allah..kita bole benda lain utk mgisi masa yg terbuang..hehe..salamm

myra said...

Salam saudari..terima kasih atas peringatan yg amat baik..Alhamdulilah sy sudah mdapat formula sbg ubat kpd hati yg sedang marah sewaktu mnggu rakan yg gemar tidak menepati janji..formulanya, jgn marah.serahkan rasa itu pd Allah..kita bole benda lain utk mgisi masa yg terbuang..hehe..salamm

iRa said...

Terima kasih 4 sharing, sama2 kita jaga hati kita ini :)